Shahbudin…

Berbicara Tentang Hitam Putih Malaysia

PERTEMUAN SEMALAM

Antara dua siang dan satu malam

Kita meraba raba dengan penuh harapan untuk mencari sebuah Keadilan

jelasnya belum ada ketetapan.

Kita sebenarnya telah banyak berubah

untuk lebih berAmanah

apa kata kita pegang pada janji?

yang kita sendiri memperakui?

Supaya kita dapat lari dari dikritik

dan tindakan dilihat lebih Demokratik

atau ini cuma satu taktik?

supaya lebih menarik dan mengikut kehendak politik?

Di empat penjuru yang berlainan arah

kita bertekak dan bemadah

ada kala dengan rasa marah

demi menuntut sekelingkin maruah.

Katamu, perjuanganmu belum selesai

dan membutuhkan sedikit waktu

atau ini satu helah yang terhurai?

atau sebenarnya dasar si penipu?

Kata temanmu, aku cuma mahu bersatu

Tidak lagi perlu empat sepadu

Punahlah Harapan

berkecailah kementerian.

Ternyata ancaman dan besarnya keegoanmu

bersama panjangnya usiamu

‘aku yang berkuasa

dan penentu masa

bisa membuat pilihan

untuk berhenti di persimpangan jalan’.

Lalu temanmu memudarkan Harapan

demi menebalkan dinding keangkuhan

Janjimu tidak lagi perlu di kota

kerana manifestomu cuma seloka.

Disepanjang malam

dalam keadaan yang kelam

akhirnya diputuskan

kaulah pemegang segala kekuasaan

penentu kepada sebarang peralihan.

Walaupun tanpa persetujuan

tidak Amanah, apalagi Keadilan

juga bukanlah Tindakan Demokratik

kau teruskan, demi politik yang licik dan jijik.

Aku yang terharu

terbukti bukan lagi penentu

dalam dilema pada setiap detik

dan mungkin berterusan tanpa titik…

Rosli Khan

21 Feb 2020

0 0 votes
Article Rating
Kongsikan artikel ini
Subscribe
Notify of
guest

134 Comments
Newest
Oldest
Inline Feedbacks
View all comments
134
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x