Shahbudin…

Berbicara Tentang Hitam Putih Malaysia

TINJAUAN BETUL ATAU TINJAUAN BODEK?

Jika kita jujur, kita pasti dapat melihat dan merasakan rungutan rakyat terhadap kerajaan dan Perdana Menteri, Tun Mahathir Mohamad terhampar di mana-mana sekarang ini.

Selain terlalu banyak isu melibatkan  kerajaan tidak ditangani dengan baik dan janji manifesto tidak lebih umpama “janji bulan madu”, malah janji 100 hari yang digegak-gempitakan selama ini pun seakan-akan sudah dilupakan oleh mereka yang baru mendapat kuasa.

Janji PTPTN dan menghapuskan hutang peneroka Felda misalnya, masih lagi tiada penyelesaian setelah lebih tujuh bulan berlalu, meskipun golongan muda dan peneroka Felda telah memberi undi yang jelas memihak kepada Pakatan Harapan.

Dalam konteks peneroka Felda misalnya, di sebalik jumlah kerusi Parlimen yang disumbangkan oleh pengundi kawasan tersebut kepada Pakatan Harapan melonjak kepada 19 kerusi, lebih berbanding jumlah kerusi yang dimenangi Bersatu sendiri iaitu hanya 13, tetapi nasib mereka masih lagi tidak dibela dengan sewajarnya.

Selain itu, isu kos sara hidup dan kenaikan harga barang masih lagi membelenggu kehidupan rakyat. Di mana-mana kita boleh mendengar rungutan rakyat mengenainya.

Oleh itu, kita agak musykil dengan hasil kajian terbaru oleh Universiti Islam Antarabangsa Malaysia atau UIAM yang mendapati rakyat kononnya kekal berpuas hati dengan kepimpinan Tun Mahathir.

Puas hati celah mana sebenarnya hasil dapatan UIAM itu?

Dalam hal ini, jika kita masih ingat pada 2011 dahulu di mana ketika itu penolakan rakyat sudah bermula terhadap kepimpinan Najib Razak, khususnya berkaitan kelemahan kerajaan, pembaziran dan kemewahan yang tampak berleluasa, UIAM juga ada membuat tinjauan umum yang mendapati kononnya tahap populariti Perdana Menteri melonjak dengan mantap.

Hasilnya, meskipun Najib kekal lagi berkuasa selepas pilihanraya 2013, tetapi jumlah kerusi Parlimen yang dimenang BN telah berkurang lapan kerusi berbanding pilihanraya 2008 serta kalah dari segi undi popular.

Ia menunjukkan rakyat memang ingin menukar kerajaan pada pilihanraya 2013 itu, kekuatannya tidak cukup ampuh pada waktu itu.

Kini, di mana ketika kerajaan baru Pakatan Harapan mula dipertikaikan ramai, UIAM sekali lagi tampil dengan kajian atau tinjauan umumnya yang mendapati rakyat dikatakan kekal berpuas hati dengan kepimpinan Tun Mahathir.

Yang nyata, hasil dapatan kedua-dua tinjauan oleh UIAM itu, satu di era Najib dan satu lagi di era Tun Mahathir kini, nampaknya menunjukkan satu corak keputusan yang hampir sama.

Satu melonjak dengan mantap dan satu lagi kekal berpuas hati. 
Yang menariknya, tinjauan UIAM ini muncul hanya kira-kira seminggu selepas hasil kajian Rafizi Ramli dan Invoke yang mendapati rating Tun Mahathir telah menurun sebanyak 20 peratus.

Berdasarkan kedua-dua hasil dapatan UIA itu, ia sebenarnya tinjauan betul atau tinjauan nak membodek? (ShahbudinHusin 28/12/2018).

0 0 votes
Article Rating
Kongsikan artikel ini
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x