Sindiran Maut Dalam Isu Rotan

Sejak ura-ura kerajaan mahu menjadikan tindakan merotan anak sebagai suatu kesalahan jenayah, pelbagai pro dan kontra diperdebatkan dalam masyarakat. Walaupun kemudian dijelaskan ada salah tafsir daripada maksud sebenarnya, perbualan mengenainya tidak terhenti begitu saja.

Renungi foto-foto di bawah ini sebagai hiburan dan juga sindiran…(SH 28/01/2015)

Anak mungkin berani ugut ibu-bapa…

Kalau merotan suatu jenayah, mungkin tidak jika menggunakan gergaji…

Atau menggunakan senapang…

Updated: 26 March 2019 — 1:32 pm

4 Comments

Add a Comment
  1. Rukun Iman pun tak faham sepenuhnya dah sibuk nak betulkan masyarakat. Percaya kpd rasul hanyalah dimulut. Langsung tidak ada kecintaan kpd nabi2. Lebih cintakan Astro, inilah jadinya. Jika percaya dan mencintai nabi, sudah tentu segala apa yg dibawa rasullullah dijadikan rujukan dan penyelesaian utama. Perkara semudah begini pun, jadi menteri pun tak reti nak pikiaq.

  2. Quran dan Islam telah menggariskan segalanya. Kekalutan dalam masyarakat khususnya yang melibatkan penganut agama ini adalah kerana kegagalan masyarakat untuk menghayati dan mematuhi ajaran dalam "mukjizat" pesuruh Allah itu. Pihak penguasa dan pentadbir negara yang dipacu oleh seorang yang beragama Islam perlu mencerminkan diri dan perbaiki kesilapan selama ini yang telah jauh menyimpang dari ajaran sebenar. Jangan jadikan Malaysia seperti New Zealand yang khiblatnya berbeza. Cuma orang yang singkat ilmu dan jarang mendalami isi kitab Allah itu akan sependapat dengan musuh musuh Islam dan menerima apa saja dari luar itu sebagai baik dan positif.

  3. Kita kena lihat Quran semula. Bagaimana Allah telah mendidik Muhammad sendiri cara mendidik manusia dengan "hikmah".

    Setiap manusia itu tidak sama gaya peribadinya. Kalau anak-anak sendiri pun bukan semuanya sama.

    Maka "hikmah" sepertimana yang dicerita dalam Quran itu adalah maksud kena didik cara bijaksana sesuai dengan orang yang kita didik.

    Contoh, ibubapa yang langsung tidak ada pendidikan, tiba-tiba semua anak masuk universiti. Ada kedua suami isteri pangkat Prof, tapi anak tidak juga masuk universiti.

    Ada ibubapa kurang agama, tapi anak bagus macam malaikat, ada juga pak ustaz punya anak derhaka tahap empat.

    Para pendidik itu sendiri kena ada sifat "sabar" dalam proses pendidikan, tidak kira ibubapa, cikgu, lecturer atau manager sebuah syarikat. Kena buang perasaan "ego melampau".

    Quran sering bercerita tentang "hati" manusia itu sendiri. Jadi para pendidik kena pandai "mengetuk hati" orang yang didik.

    Kalau berjaya, maka manusia yang perangai macam syaitan, tiba-tiba berubah 360 darjah menjadi manusia beriman kepada Maha Pencipta.

    Zaman sekarang ada ibubapa suka menengking anak kecil sehingga ada yang sanggup memukul anak umur dua tahun yang tidak berdosa sekadar hanyak meringik. Kesabaran tidak ada. Itu sebab, anak kecil itu sudah di dik budaya ganas.

    Zaman dulu, anak kecil menangis seharian, ibubapa tenang dan senyum mendidik memujuk anak kecil itu.

    Sekadar renungan dan sedikit pemerhatian dalam hidup.

  4. cantik punya sindiran…tu yang hanya tau ckp aje..terlalu pandey ke? nape zina oleh org bujang kena rotan nape yg dah berkahwin direjam samapi mati? apa punya makhluk ckp guna kepala clitoris aje???

Leave a Reply

Your email address will not be published.